Aset Penerbit

Aset Penerbit

null Punya Kebiasaan Merokok? Mulai Berhenti Sekarang untuk Cegah Risiko Sakit Jantung!
Inspirasi Berita

Di dalam bungkus rokok, pasti Anda menemukan imbauan untuk berhenti merokok dan informasi jelas yang menuliskan bahwa merokok bisa menyebabkan berbagai macam penyakit, salah satunya adalah sakit jantung. Menurut Konsultan Kardiolog, Advanced Cardiac Sciences & Transplantasi Jantung Talha Meeran yang dilansir dari bisnis.com, merokok bisa menyebabkan kekakuan dan penumpukan plak di dalam pembuluh darah yang membawa oksigen ke otot jantung.

Merokok jugalah yang bisa menyebabkan perubahan mendadak pada plak yang berkaitan dengan usia sehingga meningkatkan risiko seseorang mengalami serangan jantung. Selain itu, nikotin didalam rokok juga mengandung zat aktif dan kandungan kimia lainnya, seperti tar dan karbon monoksida, yang terbukti berbahaya bagi jantung. Dari beberapa fakta tersebut, dapat disimpulkan bahwa merokok merupakan racun bagi tubuh dan bisa menyebabkan pengendapan nikotin dan tar di dalam arteri jantung, otak dan pembuluh darah.

Bukan hanya itu, merokok juga bisa membuat penumpukan  plak di satu atau lebih arteri koroner. Hal tersebut dapat mempersempit pembuluh darah, sekaligus mengurangi aliran darah ke jantung dan meningkatkan risiko serangan jantung. Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), perokok lebih mungkin mengalami kejadian kardiovaskular akut pada usia yang lebih muda, daripada non perokok. Setidaknya, 1,9 juta orang meninggal karena penyakit jantung akibat tembakau rokok yang setara dengan 1 dari 5 kematian akibat penyakit jantung. 

Rokok menjadi penyebab utama sakit jantung

Dilansir dari hellosehat, Center for Disease Control and Prevention (CDC) menyebutkan bahwa rokok adalah penyebab utama sakit jantung dan bisa menyebabkan kematian. Risiko ini semakin meningkat seiring dengan jumlah rokok yang dihisap per hari dan terus berlanjut selama bertahun-tahun.

Tidak hanya berdampak buruk bagi perokok aktif, perokok pasif pun bisa mengalami gejala sakit jantung kardiovaskuler seperti penyakit jantung koroner, serangan jantung, dan stroke. Meski tidak secara langsung menghisap rokok, perokok pasif ikut menghisap sisa pembakarannya ketika berada di sekitar perokok aktif. Hal inilah yang bisa menyebabkan berbagai penyakit yang telah dijelaskan sebelumnya.


Baca juga: Hindari Risiko Sakit Jantung dengan Lakukan Olahraga Rutin Berikut Ini!


Bagaimana rokok bisa jadi penyebab sakit jantung?

Rokok memiliki berbagai kandungan zat berbahaya bagi tubuh seperti nikotin, karbon monoksida, dan tar. Ketika Anda menghirup asap rokok, zat tersebut akan masuk ke tubuh dan mengalir dalam darah. Akhirnya, zat kimia tersebut dapat menyebabkan iritasi sel-sel yang melapisi pembuluh darah, menyebabkan peradangan, dan mempersempit jalur aliran darah. Bukan hanya itu, rokok juga bisa meningkatkan tekanan darah dan menurunkan kadar kolesterol baik yang nantinya akan berdampak pada berbagai masalah kesehatan pada jantung, seperti:

1. Aterosklerosis

Aterosklerosis merupakan jenis penyakit jantung yang paling umum. Penyakit ini akan menunjukkan penyempitan pembuluh darah arteri karena adanya plak. 

Merokok Dapat Menyebabkan Sakit Jantung Karena Penyempitan Pembulih Darah

Ketika merokok, plak akan semakin menebal dan menyulitkan darah untuk mengalir dengan lancar. Tidak hanya itu, zat kimia rokok juga membuat arteri yang awalnya fleksibel dan kaku menjadi radang dan rusak.


Baca juga: Jantung yang Sehat adalah Jantung yang Awet Muda, Lakukan Beberapa Hal Ini untuk Mendapatkannya


2. Penyakit jantung koroner

Penyakit jantung ini terjadi ketika aliran darah ke jantung terhambat karena adanya penyumbatan pada arteri. Bahan kimia pada rokok dapat memicu penebalan dan penggumpalan darah di pembuluh darah arteri yang membuat darah susah menyalurkan oksigen sehingga dapat menyebabkan seseorang terkena sakit jantung koroner, bahkan tak jarang dapat menyebabkan kematian mendadak.

3. Stroke

Stroke adalah salah satu dari banyak komplikasi penyakit jantung akibat terganggunya aliran darah. Kondisi ini menandakan terganggu atau berhentinya pasokan darah ke otak yang menyebabkan kerusakan permanen bahkan kematian.

Dikutip dari hellosehat.com, risiko stroke dan kematian diketahui lebih tinggi pada perokok dibandingkan mantan perokok atau orang yang tidak pernah merokok.

Faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung pada perokok

Menurut sebuah penelitian dari Journal of the American Heart Association yang dikutip dari Primaya Hospital, gaya hidup tidak sehat, terutama merokok, memiliki hubungan erat dengan risiko penyakit jantung. Selain itu, dibandingkan dengan orang yang tidak merokok, perokok aktif lebih rentan mengalami kematian dini akibat penyakit kardiovaskuler, terutama serangan jantung dan stroke. 

Dilansir dari hellosehat, ternyata risiko sakit jantung pada perokok akan semakin meningkat apabila memiliki beberapa faktor berikut:

  • Usia: Seiring bertambahnya usia, plak pada pembuluh darah arteri akan semakin menumpuk dan terjadi penebalan dinding jantung.
  • Jenis kelamin: Setelah melewati masa menopause, risiko penyakit jantung pada wanita jadi lebih besar karena adanya perubahan hormon.
  • Riwayat keluarga: Seseorang yang memiliki anggota keluarga dengan penyakit jantung akan punya kemungkinan memiliki penyakit serupa.
  • Stres: Stres dan kesepian juga bisa jadi penyebab sakit jantung karena dapat menurunkan kesehatan hingga menyebabkan susah tidur
  • Gizi yang buruk: Konsumsi makanan tinggi kolesterol, lemak, dan karbohidrat yang tidak menyehatkan jantung pun bisa meningkatkan risiko penyakit jantung.
  • Masalah kesehatan tertentu: Orang dengan hipertensi, diabetes, dan kadar kolesterol tinggi juga berisiko mengalami penyakit jantung.
  • Obesitas: Pilihan makanan tidak tepat disertai kurangnya aktivitas tubuh bisa menyebabkan obesitas yang berkaitan erat dengan penyakit jantung dan penyakit kronis lainnya.
  • Kebersihan diri yang buruk: Jarang cuci tangan juga bisa membuat tubuh mudah terinfeksi. Infeksi yang mencapai otot jantung bisa meningkatkan risiko penyakit jantung.

Cegah penyakit jantung dengan berhenti merokok

Ketika Anda terkena penyakit jantung, tentu akan ada banyak hal yang merugikan terjadi, misalnya saja tidak bisa lagi kembali bekerja secara optimal, biaya pengobatan yang mahal, dan masih banyak lagi. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk melakukan tindakan pencegahan penyakit jantung dengan berhenti merokok.

Food and Drugs Administration menyebutkan banyak manfaat yang bisa Anda terima dengan berhenti merokok seperti berikut:

  • 20 menit pertama berhenti merokok, detak jantung yang cepat akan melambat dan kembali normal.
  • 12 jam berhenti merokok, kadar karbon monoksida di dalam darah akan menurun dan kembali normal.
  • 4 tahun berhenti merokok, risiko terkena stroke akan menurun sama seperti orang yang tidak merokok.

Baca juga: Tips Mudah yang Bisa Dilakukan untuk Cegah Penyakit Jantung


Dengan berhenti merokok, maka Anda sudah mengambil langkah bijak untuk mencegah penyakit jantung. Selain dengan berhenti merokok, untuk melengkapi pencegahan risiko yang dapat timbul akibat penyakit jantung akan semakin lengkap dengan perlindungan Asuransi Mandiri Proteksi Jantung dari AXA Mandiri. Dengan asuransi ini, Anda tidak perlu khawatir lagi dengan risiko keuangan yang mungkin terjadi apabila risiko sakit  jantung terjadi di kemudian hari.

Anda dan keluarga bisa mendapatkan manfaat penggantian biaya rawat inap dengan metode cashless atau reimbursement yang bisa digunakan untuk biaya kamar, tindakan bedah, aneka perawatan rumah sakit, biaya kunjungan dokter umum dan dokter spesialis jantung, biaya perawatan sebelum dan sesudah rawat inap, hingga biaya akomodasi pendamping. Selain itu, ahli waris juga akan mendapatkan manfaat santunan tunai jika tertanggung Asuransi Mandiri Proteksi Jantung meninggal dunia.

Untuk mendaftarkan diri Anda dan keluarga ke Asuransi Mandiri Proteksi Jantung, silakan langsung kunjungi website AXA Mandiri atau hubungi Financial Advisor AXA Mandiri dengan mengunjungi Kantor Cabang Bank Mandiri atau Bank Syariah Indonesia terdekat atau menghubungi contact center AXA Mandiri di 1500803.

 

Sumber: 

  • https://hellosehat.com/jantung/penyakit-jantung/rokok-sebabkan-penyakit-jantung/
  • https://lifestyle.bisnis.com/read/20220207/106/1497458/benarkah-merokok-dapat-menyebabkan-serangan-jantung-begini-penjelasan-dokter
  • https://www.fda.gov/tobacco-products/health-effects-tobacco-use/how-smoking-affects-heart-health
  • https://primayahospital.com/jantung/rokok-penyebab-sakit-jantung/